jackalride

ride through the night


Leave a comment

Wisata Padat Torsi ke Gunung Gajah, Perbukitan Menoreh Kulon Progo

Terkadang kalau ada temen anda yang ngajakin jalan untuk cari pemandangan, harus dipastikan dulu apakah dia ngajak seru, atau ngerjain anda, hehe.

https://i2.wp.com/ardiantoyugo.com/wp-content/uploads/2015/02/gunung-gajah-1.jpg

gambar diambil dari ardiantoyugo.com

Anyway, saya belum lama ini ke tempat wisata tersebut, diajak gerombolan siberat kru KARS TV dan kawan-kawan 2 tak lovers dari WD Garage. Buat saya sih worthed banget, dan ga nyesel.

Lokasi gunung gajah ini berada di Dusun Teganing 2, Desa Hargotirto, Kecamatan Kokap, Kulon Progo, Yogyakarta. Saya gak apal2 banget arahnya, pokoknya dari Waduk Sermo trus cus, hehe :mrgreen:

Mungkin baiknya saya kasih rute dibawah ini aja ya.

jalan ke gunung gajah.png

Btw ati2, diatas susah sinyal hehe. Saya pakai Telkomsel sih ga ada masalah.
Diatas sana, pemandangannya luar biasa.. Gak keliatan apa-apa hahaha. Mungkin waktu itu karena kami kesananya terlalu siang, makannya udah ketutup kabut. Disarankan banget kalo mau kesana pagi aja ya folks.. Anyway pemandangannya bakal kayak gini nih kalo cerah:

Soal pemandangan, oke banget lah.. Cuman kesananya nyiksa motor abis, hehe. Saya menggunakan Suzuki Address 110, dan itu rasanya nyiksa batin banget, apalagi boncengan sama temen dan lewat jalan yg naik turun kek desanya ninja hattori. Mana berat saya 85 kg pula, itu pun belum keitung bobot dosa selama idup saya, hehe. Pas nanjak, kadang motornya sampai turun lagi, hahaha

Akhirnya tuh temen saya turunin, dan saya naik Address sendirian. Lebih okelah, walaupun susah juga nanjaknya. Maklum, rata-rata tanjakannya 30 derajat bro! ngeri binar

Disarankan banget pake motor yang torsinya dewa kalo kemari.. Misalnya KLX, Viar CrossX, atau Supra GTR.

Anyway, semoga bermanfaat. Keep riderhood!

Advertisements


2 Comments

Sejejak perjalanan solo touring Yogyakarta-Surabaya bersama CB150R

Semenjak dulu, memang saya bukan tipe sosial yang kudu jalan kemana-mana beramai-ramai. Ada kalanya sebuah perjalanan hanya dapat dinikmati dengan cara yang sederhana; yakni hanya berdua bersama sang kuda besi. Touring singkat ini saya lakukan dikala liburan semester lalu, sebagai pelepas penat dari keseharian di kampus.
Kendaraan yang saya gunakan? Tentu saja si Kobato, alias CB150R Streetfire saya yang sudah terkenal bandel (karena mogok terus).
route

Perjalanan ini sendiri berjarak 335 kilometer, dan saya pisah jadi dua kali perjalanan.

Continue reading