jackalride

ride through the night

Review Test-Ride Yamaha Byson

10 Comments

Alohaa masbro dan mbaksis

resizedhasil00009
Jackalride akhirnya menemukan teman yang bisa dipinjamin motor Byson nya. Dan, tanpa pikir panjang.. Langsung aja minta pinjam buat test-ride.. Aseeek.  Berikut adalah ulasan yang bisa Jackalride tulis dari hasil test-ride.


Review Fisik:
Kesan pertama.. Motor ini gede banget! Dan sebetulnya,rada sulit untuk mengangkat behel motor ini ketika standby. Gotong keluar garasi, Byson siap dijinakkan.

Motor ini secara dimensi besar, bobot lumayan berat, dan looks ala motor gede nya memang dapet ya. Plus, secara visual memang lumayan keren. Headlamp keren, tangki keren, tail lamp keren juga kalo buat saya, kaki-kaki kekar, well.. Yang kurang adalah cakram belakang, karena roda belakang motor ini masih tromol. Sedikit mengurangi kualitas visual sebenernya, tapi memang masih keren kalau kita melirik ke arah fisik.

resizedhasil00010

Speedometer, cukup bagus dan lengkap, takometer menggunakan jenis linier, semua serba digital dan cukup mudah dipantau, lebih mudah dipantau dibandingkan kakaknya, si NVL. Saklar kiri dan kanan komplit fiturnya. Ini saya juga apresiasi.
Muffler knalpot menurut saya keren, gede dan mengkotak. Ditambah kaki-kaki yang super gede.. Ban terbesar untuk ukuran 150cc. Kesan gahar pun nggak lama langsung tertangkap mata yang melihat.

Akhir kata, kalo dari visual.. Entah mengapa lho ya. Motor ini punya “magic” tersendiri yang bisa menarik calon pembeli. Paduan visualnya pas banget, Jackalride approve lah kalo secara visual, ini motor yang keren.

_____
Review Performa:
Kedua.. Dari performa.

Jackalride pun langsung menilik dari performa mesin. Kunci diputar, listrik menyala.

Lampu-lampu indikator pada speedo pun saling mengecek. Setelah aman dinyalakan.. Electric starter pun dipencet.

Bruuumm.. Bunyinya.. Lha kok.. Motor ini bunyinya kok kayak gini..

What the. Disini, Jackalride langsung ngowoh, mangap. Bunyinya senyap, kalem, dan imut banget, kalo bahasa saya. Mungkin di blogsphere lain, ada yang bilang kalo bunyi motor ini cupu banget, kayak bebek wek wek, tapi ngga sampe segitunya lha.
Yasudah, dibawa ke jalan aja daripada protes.

Masukin gigi 1, si Kebo langsung Jackalride giring ke jalan gede.. Tarikan awal lumayan, tapi itungannya masih “fine” belum sampe “good”. Dibawa dengan santai, bunyi mesin masih belum nggereng. Lalu perlahan Jackalride naikin kecepatan, masuk gigi 2, dan akhirnya gigi 3. Bener-bener kalem karakter mesinnya. Nyaris tak bersuara kalo di tengah kemacetan.

Oiya, di jalan yang rada rame.. Saya merasa stang baplang dan ban gede Byson itu rada mengganggu. Soalnya susah mau banting setir ke kiri dan ke kanan, maklum, lebih lebar. Ketika jalan rada sepi kayaknya malah enak.

Saat itu Jackalride belum menemukan tempat yang “steril” dari motor-motor, apalagi di Jumat malem, kalo misalnya di saat malem Jumat itu Kuntilanak and the Konco lagi pada keluyuran nyari diskotik aroma sesajen dan minum oplosan kemenyan, nah kalo Jumat malem itu, para anak-anak muda mengisi jalan dengan yang-yangan alias pacaran. Bukan hal yang bisa saya protes..

resizedhasil00007
Yaudah deh makan dulu, mampir ke Pizza Hut yang masih buka. Ngga pake lama, Jackalride mesen dua menu doang, yakni Salad dan Green Tea Shake, emang dari kemarin ngebet banget makan ini, haha, sorry ya brosis.. Nyam nyam nyaaam

Sehabis makan (dan sehabis 57 ribu melayang dari dompet, wtf), Jackalride rasa jalan dah lumayan steril.. Waktu menunjukkan pukul 22:45 malam. Dan di jalan memang kosong. Akhirnya Jackalride mencoba menggali dari performa mesin.
Shifting gear dilakukan di rpm 7000-8000. Lumayan cepet juga sebenernya naik RPM nya, Jackalride pun melintir gas lebih dalam. Dari RPM bawah, saya naikin tanpa betot paksa.. Yak, panteng speedo.. Entah kenapa tenaga mesin pasca 7500 rpm kok rasanya ngambang banget.. Tarikan serasa kosong, ya memang lewat power maksimalnya sih, tapi rasanya RPM segitu terlalu “cepat” berlalu.

Dari top speed, segini perolehan saya kalo ngitung di peak power @7500 rpm.
Gear 1: 26 kmpj
Gear 2: 52 kmpj
Gear 3: 67 kmpj
Gear 4: 85 kmpj
Gear 5: ???

______
Gear 3 nya kok cuma segitu? Yaa nggak tahu, saya juga bingung tuh. Hehe. Top speed yang bisa dicapai ternyata 85 kmpj on speedo (udah 7500 rpm lebih lho), soalnya pas lagi naik gigi, eh ternyata jalanan di depan ada orang naik motor pelan-pelan sambil pacaran, langsung ngerem ndadak, jangkrik tenan wong iki.. Mbok jangan di tengah toh..

Langsung males ngebut. Jantungan. Mood jelek.

Lalu, dari sisi performa selain mesin. Jackalride rasa, tromol belakang kurang nggigit. Sayang lho, soalnya memang rada susah menghentikan ban segede gaban gitu hanya dengan ngandelin Tromol. Lalu, riding position. Secara riding position, udah antep, enak banget sebenernya asalkan jalanan sepi. Santai, dan menenangkan, saking tenangnya sampe ngga sadar ada orang pacaran di depan.
Dari sisi mesin ini, memang menurut Jackalride ya.. Fine-fine aja. Fine lho, bukan good.

Akhir kata?
Motor ini memang ditujukan untuk merebut market yang mencari kelebihan di Visual. Rasa ala motor gede, bentuk motor gede, namun harga terjangkau tanpa mengorbankan gengsi. Market konsumen seperti ini memang ada, dan jumlahnya tidak terhitung sedikit. Secara mesin, memang perlu perbaikan lebih jauh lagi, sayang soalnya, body nya bagus menurut Jackalride. Dalam menghadapi segmen yang sama, yang saat ini berkompetisi dengan Honda New Megapro FI.. Yamaha perlu banyak berbenah di sektor mesin jika ingin merebut market.

_____
(+) The Fun
# Body kekar ala moge, ada “magic” tersendiri untuk meminang si Byson dari sisi visual
# Tapak Lebar dan kaki-kaki kekar, Minim vibrasi
# Speedometer mudah dipantau dan keren
# Riding Positionnya jawara!

( – ) The Nuf
# Bunyi mesinnyaaaaa… Dafuuuqqq
# Power setelah RPM 7500 terasa “ampang” alias kosong
# Rem belakang yang masih tromol, merusak visual maupun performa
# Pricing masih agak mahal menurut Jackalride, masih bisa 1-2 juta lebih murah.

Silahkan kritik sarannya sodara sodari
Keep riderhood!

Advertisements

Author: jackalride

Jackalride, your source for automotive and tech informations. Seorang mahasiswa merangkap desainer lepas, yang lama lulusnya ini, mencoba untuk menuangkan isi pikirannya dan keterbatasan intelektualnya untuk di share bersama, dibahas, dan bahkan untuk dikritik semata supaya kita bisa menambah wawasan dan saling memperkaya pengetahuan. Jangan ragu untuk berbagi, brosis! Semua rider itu satu aspal. Salah atau benar itu selalu ada dalam hidup, nggak tertutup buat Jackalride sendiri! Keep riderhood!

10 thoughts on “Review Test-Ride Yamaha Byson

  1. byson itu harusnya pake klep 30/26 kayak verza, baru larinya mancab, wkwkwk

  2. moge rasa bebek..

  3. mantap ulasannya bro.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s