jackalride

ride through the night

Blundernya ATPM gede..

15 Comments

Hai brosis

upssss… Aku blunder!

Jackalride nggak abis pikir sama ATPM yang satu ini. Kenapa sih pabrikan satu ini? Ada apa toh di dalemnya? Ketika “orang gede” punya salah.. ya wajar. Tapi kalo salahnya itu gede juga.. Bertubi-tubi sampe bikin fans nya mangkel.. Apa nggak terlalu?


Brosis pasti inget waktu Yamaha pernah “kena”, yaitu waktu Mio dipepet sama Vario plus Beat. Motor fenomenal bernama Mio, yang dikenal motor apik, ringkes, mudah dikendarai, dan punya nama gede, bisa kalah karena dikeroyok dua motor. Pertama, yaa memang Mio tetap tegar dan kuat menghadapi gempuran Vario. Vario dirasa terlalu “gendut”, gede, dan nggak seenak mio. Lalu dibuatlah Honda Beat. Honda Beat lah yang perlahan menggerus pasar Mio dari bawah.. Image Beat yang lebih murah, lebih langsing, lebih ringkes, lebih user-friendly dan terutama lebih hemat.. Mengrongrong pasar Mio dari bawah.. Mio pun terkesan overprice. Lalu AHM kan dapet duit tuh dari penjualan Beat..
Vario pun dikembangkan menjadi Vario Techno 110. Dengan bentuk yang lebih agresif yang digodok market global dan AHM hanya perlu nambah cost dikit buat produksi lokal, kan duitnya ada tuh dari jualan Beat.. Mio pun seolah tak berkutik karena digencet motor yang lebih murah tapi fitur lebih bagus + motor yang harga sama tapi fitur juga lebih bagus. Akhirnya.. Mio pun jatuh di pasaran.
Terus, strategi itu kenapa?
Masalahnya, Yamaha kena strategi yang sama, DUA KALI!

ketika terjebak dua kali dengan cara yang sama.. Seolah kita terkurung dalam gelas kaca yang sulit dipecahkan.

Januari kemarin, AHM berhasil memenangkan market share segmen sport. Dari Yamaha tentunya. Padahal, NVL yang selama ini jadi gacoan Yamaha, tidak tergoyahkan. Gimana kok bisa begitu?
Sama aja caranya! Coba. Pertama, Yamaha ngeluarin NVL. Honda pun ngeluarin CB150R. CB150R seolah kalah di perang segmen harga. Lalu dibuatlah Verza. Cuma disini, yang beda adalah bahwa dibawahnya NVL ada Byson. Tapi tetep aja, Verza dibuat lebih murah dari Byson. Dengan desain yg ga neko-neko, user-friendly, tangguh di segala medan.. Membuat NVL dan Byson terkesan overprice. Akhirnya, Verza menggerus market NVL dan Byson. AHM sudah memperhitungkan hal ini, bahwa CB150R juga bakal kena gerus.. Makannya, produksi CB150R ditekan rendah! Dan akhirnya Yamaha ngeblunder lagi.. Kenapa ya, ga kapok kah..?
Lalu sekarang? Entah Yamaha sengaja ngelepas market sport menengah untuk fokus di sport premium dan CBU (atau emang blunder).. Sekarang pun di sport premium Yamaha kena serangan psikologis.. Dilibas sama tetua yang udah lama “mainan” moge di Indonesia. Siapa lagi kalo bukan Mbah Kawasaki..?
Yamaha pun kocar-kacir. R15 dan R25 yang selama ini digarap, diharapkan jadi primadona.. Malah kelamaan keluar, yang cepet keluar tuh malah spyshoot printilan yang sebetulnya nggak penting banget. Dan sekarang kena beban psikologis berupa pricing! Nasibmu nak,,.
Jujur aja, Jackalride suka dengan bbrp produk Yamaha, misal NVL dan MX. Lha terus kenapa sih Jackalride bikin artikel beginian? Jackalride anak FBH ya!?! Bukan.
Buat saya, semua motor itu ada plus minusnya. Kayak milih pasangan, kita nyari yang bagus nya kita sukai, dan jeleknya bisa kita tolerir. Nggak ada pabrikan yang Jackalride loyal terhadapnya. Semua pabrikan bisa bikin motor yang bagus di mata konsumen, semua pabrikan pun bisa bikin motor yang kurang bagus alias jelek di mata konsumen.. Yang pengen Jackalride usung adalah supaya Yamaha bisa bangkit. Kenapa? Ya supaya terjadi persaingan seimbang di Indonesia ini!
Brosis udah tau kan, gimana rasanya, kalo ada satu ATPM yang mendominasi, menjadi tiran di dunia motor Indonesia?

Haha.
Moga konsumen makin diuntungkan kedepannya.
Keep riderhood!

Advertisements

Author: jackalride

Jackalride, your source for automotive and tech informations. Seorang mahasiswa merangkap desainer lepas, yang lama lulusnya ini, mencoba untuk menuangkan isi pikirannya dan keterbatasan intelektualnya untuk di share bersama, dibahas, dan bahkan untuk dikritik semata supaya kita bisa menambah wawasan dan saling memperkaya pengetahuan. Jangan ragu untuk berbagi, brosis! Semua rider itu satu aspal. Salah atau benar itu selalu ada dalam hidup, nggak tertutup buat Jackalride sendiri! Keep riderhood!

15 thoughts on “Blundernya ATPM gede..

  1. betul.
    saya sudah mengalami masanya satu atpm yg terlalu dominam… teknologi nggak berkembang pesat seperti sekarang…
    saya setuju juga tidak ada produk yg sempurna. dirumah semua merk jepang ada kecuali kawasaki… lagi nunggu harga sinaked mono 250 kawasaki nih…

  2. Jackalride FBH ya?? Iya! Fans Boy Hentai :mrgreen:

    Test Top Speed Verza 2013 😀
    https://rezaholic.wordpress.com/2014/02/23/test-top-speed-honda-verza-2013/

  3. Oke yg dibahas ms bkn flagship …
    Ngk ada pemikiran anehnya udah sepekan kawak blm juga ksh kepastian brp harga jual si mono?
    Si naked dimolorin lama pdhl barang udah siap?
    Jelas buat counter r15 + r25 yg coba2 nyolot pasar kawak… Percayalah klo si r15 dipatok 29 & si naked taruhlah 36… 7jt diambil peran oleh leasing aja ringan bro, keteteran pasti r15..

    YIMM terlalu kekeuh dgn prinsip produknya, ngk down to earth img yg dibangun..
    Dari segala fitur produk2nya klhtn segmen yg digarap emg kecil (sekala luas)..
    Contoh aja NVL > gebrakan sporty tpi mesin? Fitur? Jauh dri kata sporty. Jelas kan yg dituju segmen anak muda yg kpgn sport tp dana cekak a.k.a wannabe bahasa kerennya alay, untungnya pas NVL keluar kaum ini lg menjamur..trus disambung dgn keuntungan harga jual yg menjadi tinggi, tp next? Saya rasa bakal kegerus sama salah satu varian honda (nvl msh unggul lo head2head varian)..
    Bgtu juga dgn r25 > heran gw sma ni produk. Pemain baru, coba2 melebihi ninja, oke lebih sport dri ninja, tp sayangnya bnyk bagian yg terlalu sporty. YIMM ngk mikir apa motor kyk gitu pasarnya kecil bgt klo brand new, ninja 250carb/fi aja didesain semi touring krn kawak paham bnr walopun diusung oleh nama ninja tetep aja trlalu sport pasarnya trlalu kecil, mntr gede harga menengah pasar menengah ngejar ms klo terlalu sport bnr2 ngk nyaman buat harian, honda jg gitu..
    Beda dgn ninja mono pgganti ninja 150 yg melegenda + harga scra psikologis murah, walo terlalu menunduk msh bisa ditolerir..

    • produknya yamaha lebih masuk ke market remaja, sedangkan untuk market semua umur rasanya kurang.. Memang bener kata mas, image yamaha nggak down to earth. NVL memang masih unggul kalo head to head antar varian, tapi kalau bawahnya digerus, otomatis demand NVL bakal ngalih ke produk lain.

      R15 dan R25 juga pemain baru tapi nggak memanfaatkan momentum sih pake spyshoot banyak segala, ngga perlu banget.. Kenapa sih yamaha terus menerus mencoba mengambil market yang kecil segmennya. Apa udah males menghadapi Honda? Itu saya juga masih mikir.

      Apalagi buat menumbangkan pemain lama. Butuh effort ekstra dan pinter-pinternya yamaha aja.

      • yg sangat menggambarkan kurang down to earth nya juga adalah BC, smpe malu ngliat pilihan diksi utk iklan oleh Ym, mungkin faktor dari agency yg diserahi tanggung jawab buat ngiklan atw emang divisi marketing nya yg emang Woow,.
        saya sampe kadang mikir, emang di dunia periklanan metode “begini” uda mulai dibolehin ya?
        ( konotasi nya begini >> kurang beretika dan menunjukkan kedangkalan dan kdengkulan otak div. yg ngelola iklan)

  4. Yamaha kena batunya, maju kena, mundur kena. Apa boleh buat, harus maju tetapi dengan perhitungan super matang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s