jackalride.com

ride through the night

Ketika rider CB150R dan NVL bertukar motor… (Final Part, Review Performa CB150R StreetFire)

| 60 Comments

Siang semuaa.. Yuk kita bahas final partnya. Review performa CBSF!

cb ku 2

CBSF time..

Review CBSF ini, seperti yang sudah saya katakan karena ada part-part tertentu yang udah diganti dari si cibi cibi (raiser stang, jok, kondom tangki), akan diambil dari DUA testimoni, yakni testimoni Jackalride dan bro Abi.

Testimoni bro Abi:
Test ride dilakukan malam hari, udah tau kan.. Nah, bro Abi pun ikut meluncur bersamaan dengan Jackalride ngluncur.. Kami mencoba trek perkotaan dulu.
“CB enak mas, rasanya lincah, mungkin karena badan (mungkin teralis maksudnya) sama ban nya kan ga segede nevil”. Lincah, begitulah komentar dari bro Abi ini. Memang CB ini dipakainya meliuk-liuk melewati keramaian jalan. Salut buat keputusan ahm membenamkan trellis frame ke adeknya CBR ini. Kestabilan meningkat, manuver makin gampang. Buat cornering pun ga ada masalah.. Misalnya bro lovemybike yang nyoba cornering CB150R kecepatan 90kmpj.. No problem at all.

“Kenceng banget mas, akselnya cepet banget.. Beda sama nevil”. Yup, performa aksel dirasa lebih bagi rider yang biasa menunggang NVL. Aksel yang melimpah, walau mesin DOHC yang katanya bawahnya lemot lho.. berkat settingan kem nih. Tercatat, berkali-kali CB punya saya sendiri, yang dikemudikan bro Abi, mbalap NVL yang saya tunggangi. Sepertinya dia “nggak tahan” sama akselnya CB.

Ketika di kopi joss, bro Abi mengatakan ke saya.. “mas, kok ganti ke gigi 1 sama 2, persnelingnya bunyi”. Saya bilang aja, emang gitu bunyinya. Biar safety. 😀 Lalu saya tawarin ke bro Abi, kebetulan kopling belum saya setel lagi, mau disetelin nggak, dan dia mengiyakan. Kopling saya majukan setelah itu. Saya bilang aja: “Ntar kalo kamu ganti gigi, nggak ada bunyinya”. Dan bener.. Bro Abi sendiri bilang: “Mantep mas, kopling ganti gigi alus, ga bunyi. Bunyi mesin juga, dipake kenceng, nggak kasar kayak NVL”. Bunyi knalpot CB yang kadang terasa “kurang laki”, malah cocok buat bro Abi. Ia lebih menyukai karakter knalpot yang silent, mungkin preferensi pribadi aja.

“Mas, kenapa ya pas ngegas masuk RPM 11500, kayak ada kosongnya gitu?” tukas bro Abi. “Oh, itu memang kena limiter. Kamu pentokin aja ampe red line, juga ga masalah. Saya waktu itu pernah ga sengaja, gigi 3 dapet 100.”
Dan habis itu, di trek lurus kotabaru dan jalan kaliurang.. Dia dapet top speed 110 on speedo.. pakai gigi 3! Dan itu naiknya cepet banget, akselnya jauh di depan NVL yang Jackalride test. Kacau nih anak, pake gigi 3 ngetesnya 😆

Kembali ke kediaman.. Bro Abi dan Jackalride masih berlanjut membicarakan motor dari pabrikan yang saling bersaing ini. Emang berkesan banget CB150R dan NVL ini.

Testimoni Jackalride:
Testimoni bro Abi saya tambahin ya..

Seperti yang udah saya sebutkan di part 3..Riding position standarnya CB itu nanggung. Saya pribadi, sebagai pemiliknya ngakuin kalo lengan dan telapak tangan rasanya abis.. Kalo mboncengin atau jalan jauh pake CB yang posisi stang standar. Makannya saya putuskan untuk masang raiser, dengan modal 150 ribu.. Pasang di bengkel modif.. Udah deh, jadi nyaman. Bro Abi aja memuji kenyamanan CB150R yang udah pake raiser. Selain itu, blogger rezaholic pun mengatakan bahwa kenyamanan riding position berada di atas Verza yang notabene udah nyaman banget buat orang-orang.

Jok empuk, nyaman buat di jalan.. iyalah. udah diganti cooltech.. Jujur aja nih.. Sejujur-jujurnya. Celana jeans milik Jackalride udah ada yang sobek di selangkangan akibat naik CBSF dengan jok standar. Joknya tipis. Keras. Katanya alasan biar mesin bisa napas, whatever. Plus, jok nya bertekstur, TAPI licin! Jadinya nggesek kan. Kalo di jalan, misalnya jogja-solo.. Berkali-kali licin ke depan dan belakang, nggesek, ngga enak rasanya. Saya ganti aja jok cooltech. Hehe :mrgreen:

Torsinya CB ini kecil banget, nggilani. Masak motor kenceng torsi kecil. Mungkin brosis yang udah pernah bawa CBSF pada tau.. Kalo CB tuh nggak oke buat boncengan! Torsi kecil, walau aksel oke.. Pas mbonceng orang empot-empotan, udah kayak napas perokok. CB paling enak dinaiki sendirian! Suspensinya CB pun Jackalride rasa, rada terlalu empuk, bahkan kadang-kadang jadi ambles. Jadi boncengan gak reccomended banget deh. Selain karena Torsi, tentunya.

Kalo dari top speed, Jackalride ngerasa, kalo selama ini CBSF memang motor kencang. Dan uniknya, ini motor ngga mau dibawa pelan. Masak dipelintir dikit, rpm kok udah nyentuh 7000-8000 aja.. Motor edan. Dan habis kena limiter, puntiran gas pun belum penuh.. Top speed CBSF yang selama ini ( berani) Jackalride raih adalah 110-an kpmj ON SPEEDO. Itu di gear 5, belum full, baru dipuntir dikit. Anak komunitas CB sih banyak yang 140 an on speedo, tapi saya masih inget skripsi saya yang belum selese, haduh males deh nyabung nyawa di jalan 😆

Oiya, selama ini pun, saya belum pernah menemui gejala tangki bocor, fuel pump ngadat, dll karena tutup njendol.

Apa Impresi total dari CB150R dari testimoni bro Abi dan Jackalride?

Motor ini adalah motor untuk para speedfreak. Yang dicari dari motor ini adalah kencangnya, tidak susah untuk mencapai kecepatan tinggi, nggak maksa pas digeber kenceng, dan ketika kencang pun nyaman, lincah, dan stabil. Bagi yang masih menginginkan desain beraliran tajam ala Old Vixion namun dengan performa lebih, yaitu mesin DOHC 6 speed, Trellis Frame untuk kestabilan, dan Pro-Link untuk kenyamanan berkemudi. Ngga sia-sia membayar 23 juta untuk mesin CBR UTUH di dalam motor sport segmen mid ini!

(+)
– Akselerasi!
– Kekar berkat frame
– Lebih aerodinamis
– Lincah
– 6-speed
– Bunyi mesin halus
– Desain sport lokal AHM yang paling keren saat ini.

(-)
– Top speed standar dibawah NVL, terserah mau dibakar kayak apa, fakta tidak berubah.
– Potensinya belum keluar semua
– Kopling sering kendor sendiri, harus sering disetel
– Gear 6 sulit dimanfaatkan di jalan raya
– Mirip Old Vixion
– Tapak kurang kekar
– Pro-link terlalu empuk
– TORSI !!!

Semua motor itu sebetulnya sama aja. Ada kelebihan dan kekurangannya dengan adil. Pilihlah motor yang brosis sukai kelebihannya, dan bisa terima kekurangannya. Seperti memilih pasangan hidup!

Akhir kata,

Keep riderhood!

60 Comments

  1. Pingback: Launching NMP-FI region Jogja, test ride bareng anak KOBOYS. Footstep = Baret! | jackalride

Leave a Reply to lovemybike Cancel reply

Required fields are marked *.