jackalride

ride through the night

Ketika rider CB150R dan NVL bertukar motor… (Part 3, Review Fisik CB150R)

19 Comments

Hai brosis

Sore semuanya.

karena foto yang Jackalride ambil terlalu gelap, maaf sementara pakai ini dulu ya pemirsa.

karena foto yang Jackalride ambil terlalu gelap, maaf sementara pakai ini dulu ya pemirsa.

Apa kabar? Kita lanjut ke part tiga ya. Saya akan mereview CB150R dari bagian fisik.. Berdasarkan testimoni dari bro Abi tentunya.

Perlu diingat: CB150R tersebut sudah dipasangi raiser stang, cover jok ala cooltech, dan cover tangki karena tangki dalemnya sudah pernah kebaret! Oleh karena itu, Jackalride akan menyertakan testimoni jackalride juga pada review yang menyangkut bagian tersebut.. biar objektif.

Review Fisik CB150R

55 watt menyinari mata andaaaaa

Testimoni Bro Abi:
Bersamaan dengan Jackalride nyoba mbawa NVL, bro Abi pun menunggan sang CB150R alias Kobato milik Jackalride. Dengan tinggi 179.. Rasanya nggak ada masalah jinjit apapun buat bro Abi. Kaki napak sempurna. Mantap. Bagian yang dilirik oleh bro Abi dari sang CB150R adalah, teralisnya. Keren katanya. Udah gitu CB150R itu kan kekar katanya, jadi cocok, motor keliatan gede. “Teralisnya keren mas, terus bodynya kan juga kekar gitu mesin padet, jadi cocok“, begitu ujarnya.

Namun yang kurang itu, ban nya mas. Badannya udah keker gitu, tapi ban nya kurang bisa ngimbangin. Bukan kecil sih maksudnya. Gede sih, tapi belum itungan gede kalo dikasih body yang kayak gitu“, tukas bro Abi. MEnurutnya, memang kesan “kekar” dan padat itu ada, namun memang seharusnya diimbangi dengan tapak dan kaki-kaki yang lebar. Selain itu, bro Abi juga suka desain headlamp CB150R yang menurutnya lebih keren dari NVL, karena bro Abi sendiri kurang puas dengan headlamp NVL. Lalu, beralih ke speedometer..

Speedometernya bagus sih mas, agak lebih gede dari NVL tapi keliatan ngotak-ngotak gitu mas, jadi keliatan.. Jadul“. Penunggang NVL ini lebih merasa bahwa speedo CB150R sudah cukup informatif, namun bentuknya masih kurang modern. Selain itu, ia menambahkan bahwa ia juga suka dengan shutter key nya CB150R, katanya lebih mudah karena bisa ditutup dengan menggunakan jari, beda dengan NVL.

Itu mas, kalo riding positionnya enak CB150R, ga pegel kalo jalan jauh, turing naik NVL bikin tangan kesemutan. Tangkinya juga keliatan bagus pas dipasang cover, ga keliatan ngganggu. Joknya juga empuk

Testimoni Jackalride: (untuk mengetahui rasa sebenarnya dari jok, tangki, dan riding position)

Motor ini setangnya luar biasa aneh. Kalo Megapro kan tegak. CBR nunduk. NVL nunduk, Old Vixi nunduk ,dll dll.. Nah, CB ini riding position awalnya aneh! Dia nggak tegak.. Juga nggak nunduk.. Jadi tangan kena beban gaya fisika yang lumayan. Lumayan nambah pengeluaran buat sewa tukang pijat. Namun, dengan harga sekitar 100 ribuan kan dapet raiser setang, dengan nambah raiser aja, posisi duduk jadi nyaman! Jok CB juga termasuk tipis di itungan kelasnya! Tipisssssss.. Rada licin juga, kalo NVL kan rada tebel tuh, dan nggak terlalu licin. Tangki aslinya juga ngga masalah sih sebenernya, kalo ada yang bilang tangkinya tipis banget, material jelek, ya saya rasa nggak terlalu.. Cuman memang nggak tebel-tebel amat.

Oiya, selama kesan dan pesan, nggak ada tuh Bro Abi mempermasalahkan tutup tangki njendul!! Njendul tidak terlalu masalah rupanya?

Awas warung kobong.. ternyata tutup njendul tidak seheboh isu dari fanboy smart? 😀 😀 😀 😀

Sisanya tinggal part 4 dan 5.
Keep riderhood!

Advertisements

Author: jackalride

Jackalride, your source for automotive and tech informations. Seorang mahasiswa merangkap desainer lepas, yang lama lulusnya ini, mencoba untuk menuangkan isi pikirannya dan keterbatasan intelektualnya untuk di share bersama, dibahas, dan bahkan untuk dikritik semata supaya kita bisa menambah wawasan dan saling memperkaya pengetahuan. Jangan ragu untuk berbagi, brosis! Semua rider itu satu aspal. Salah atau benar itu selalu ada dalam hidup, nggak tertutup buat Jackalride sendiri! Keep riderhood!

19 thoughts on “Ketika rider CB150R dan NVL bertukar motor… (Part 3, Review Fisik CB150R)

  1. udah.. tukeran aja.. 😀

  2. Kekurangan cb150 menurut saya pada lampu sein yang terlalu lebar(njepaplang ).coba bandingkan dengan nvl klo di kurangi kelebarannya dan ban ganti besar dikit udah keren tuh.

  3. Menurut saya kekuranganya ada pada cc nya, besok saya beli, saya bore up 200, :mrgreen:

  4. sing jelas nvl suarane kasar… cb suarane klotok2…. :mrgreen:

  5. iya om di videoin juga biar FBH ma FBY bisa bersatu tak bisa dikalahkan kalo suaranya kasar n klothok”

    😆

    trus dipotoin jejer mimin ma tmn e rangkulan biar bisa ngakurin FBH ma FBY bahwa CB150R (mimin) ma NVL (tmn e mimin) itu sahabat didunia nyata maupun maya biar pada percaya bukan hoax kalo rider di real malah akur” aja
    😆

    RIP FBH FBY kalo masih duel

  6. Pingback: Launching NMP-FI region Jogja, test ride bareng anak KOBOYS. Footstep = Baret! | jackalride

  7. Siiiiips,,,,,,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s